• Tue. Oct 19th, 2021

Pasien BPJS Masih Disuruh Beli Sendiri Obat Dan Darah

ByRedaksi SulutHebat

Jan 6, 2016

JAKARTA-Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Watch menemukan banyak pasien yang disuruh membeli obat dan darah yang sebenarnya sudah masuk paket BPJS Kesehatan.

“BPJS Watch telah banyak melakukan advokasi terhadap pasien BPJS Kesehatan dan menemukan banyak pasien yang disuruh membeli obat atau membeli darah untuk operasi atau cuci darah,” kata Timboel Siregar, Koordinator Advokasi BPJS Watch di Jakarta, Selasa.

“Dari sisi pengeluaran ketika berobat, pasien peserta BPJS memang tidak mengeluarkan biaya setinggi pasien umum tetapi hak-hak yang seharusnya diterima pasien ternyata tidak didapat karena ketidaktahuan pasien,” kata Timboel.

Sebagaimana dilansir Kantor Berita Antara.com, BPJS Watch mengapresiasi hasil survei PT Swasembada Media Bisnis dimana indeks kepuasaan peserta BPJS Kesehatan mencapai 78,9 persen.

Hasil survei yang menyatakan indeks kepuasan peserta BPJS Kesehatan masuk ke dalam kategori tinggi, yaitu sebesar 78.9 persen memang relatif tinggi, lebih tinggi dibandingkan hasil survei kepuasan yang dilakukan oleh DJSN yang nilainya sekitar 71 persen.

Walaupun hasil survei PT Swasembada dikategorikan tinggi namun karena masalah pelayanan BPJS Kesehatan berhubungan dengan nyawa manusia maka jumlah responden yang menyatakan tidak puas (21.1 persen) merupakan hal yang tetap harus menjadi perhatian Pemerintah dan BPJS pada masa mendatang.

Menurut Timboel, survei yang dilakukan oleh PT Swasembada untuk menyatakan puas atau tidak sebenarnya metode surveinya harus didahului oleh pertanyaan tentang hak-hak yang seharusnya diterima oleh peserta.

“Dalam survei ini tentang pengetahuan pasien tidak terkuak dalam laporan. Selain itu terkait kontak dengan fasilitas kesehatan, survei ini juga tidak menjelaskan sudah berapa kali responden kontak dengan fasilitas kesehatan (Faskes) BPJS Kesehatan. Jumlah kontak peserta dengan faskes juga akan mempengaruhi tingkat kepuasan,” katanya.

“Kami menduga karena peserta BPJS tidak tahu tentang hak-haknya di rumah sakit. Kami yakin kalau pasien peserta BPJS Kesehatan mengetahui hak-haknya yang seharusnya didapat namun ternyata tidak diberikan, maka hasil surveinya akan berbeda,” kata Koordinator BPJS Watch seperti yang dilansir dari antara.com. ***

Redaksi SulutHebat

Media informasi dan inspirasi pembangunan Sulawesi Utara yang semakin hebat...