Pendampingan Desa, Kemendes PDTT Libatkan Stakeholders

by -5 views

SULUTHEBAT.COM, Bogor – Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT) Eko Putro Sandjojo  menyampaikan, selain pendamping desa yang ada, juga akan melibatkan dunia usaha untuk mengadakan pendampingan. Hal itu disampaikan usai mengikuti Rapat Terbatas (Ratas) mengenai Optimalisasi Dana Desa di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Rabu (18/10/2017).

“Seperti di Sumba Timur ada 6.000 hektar 1 perusahaan membuat pabrik gula. Petani-petaninya dengan tanah-tanahnya menanam tebu dengan dibantu tripping seperti di Timur Tengah,”  Menteri Eko mencontohkan.

Disampaikan pula mengenai model Produk Unggulan Kawasan Pedesaan (prukades) yang melibatkan bukan hanya Kementerian Desa saja dengan dana desanya tapi kementerian terkait, dunia usaha, perbankan, dan bupati untuk duduk bersama-sama melakukan program unggulannya.

Ia mencontohkan pula program prukades di Pandeglang yang dapat memproduksi dalam setahun 2 kali panen sehingga menambah pendapatan sebesar satu setengah triliun dan diharapkan dengan contoh tersebut akan terjadi peningkatan pertumbuhan ekonomi di desa-desa di seluruh Indonesia dengan menyesuaikan karakteristik masing-masing wilayah.

Menurutnya prukades bukan hanya memanfaatkan dana desa saja, tetapi bibit, traktor, pupuk dikasih gratis dari Kementerian Pertanian, jembatannya dibantu oleh Kementerian PUPR.

“Cuma, tadi Presiden mengingatkan bantuan tersebut jangan menggunakan kontraktor, tapi dilakukan swakelola dilakukan oleh masyarakat, sehingga bisa meningkatkan daya beli di desa-desa,” tandasnya. (Swd)

About Author: Redaksi SulutHebat

Gravatar Image
Media informasi kinerja dan keberhasilan pemerintahan Olly Dondokambey dan Steven Kandouw