• Mon. Sep 26th, 2022
Sementara diwawancarai oleh awak media suluthebat.com.

SULUTHEBAT.COM, Manado – Kelompok nelayan Tarusi keluhkan kurangnya perhatian pemerintah terhadap kebutuhan nelayan dari segi pengadaan tempat yang belum memadai sampai cara penanggulangan kala cuaca buruk terjadi yang membuat nelayan tidak melaut.

Hal itu dikeluhkan Jus salah satu anggota kelompok nelayan Tarusi, Senin (18/9/2017) di daseng (tempat istirahat nelayan jika selesai melaut) samping Jangkar Sandar, kawasan Mega Smart Manado. Dikatakannya, tempat sandar perahu yang tidak memadai juga salah satu faktor penghambat dalam kerja mereka serta cuaca buruk dari bulan Mei lalu yang membuat penghasilan mereka menurun.

“Tampa sandar prao deng armana yang nda memadai. Kalu disini, aer turun stenga mati torang mo maso, inikan so tofor. Kalu aer turun, so nda ada tampa. Deng disini kalu ombak basar mo tembus ini, deng torang pe prao tembus itu nae kaatas samua. Itu harusnya kase tinggi lagi deng se kuat soalnya  brapa kali tabobale sampe deng gengset ta tinggal di aer. Ikang-ikang so sepi dari bulan Mei sampe skrang, baru skrang so ja ada sadiki-sadiki,” ucap Jus.

Lanjutnya, pemerintah harusnya melihat hal-hal seperti ini untuk menunjang pekerjaan para nelayan seperti pengadaan  perahu dan kebutuhan lainnya lantaran banyak juga para nelayan yang berhenti melaut karena perahu yang rusak.

“Tu hari pernah ada bantuan prao dari pemerenta mar so rusak so lama katu. kalo bantuan rutin nda ada, dari dewan kelalutan mungkin ada cuma kelompok nelayan yang urus kase maso data”.

For pemerenta, torang terutama tampa. Tampa sandar prao deng armada. Rupa katu sekuriti kawasan dorang nda ada tampa lengkali kalu ujang dorang mo ba sombar dimana? Mo ba sombar dipinggir tokoh kalu angin deng ujang karas nyanda mungkin basah dorang. Terpaksa musti disni di daseng ini,” harap Jus. (Yanli)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Alternative Text
x